Sep 5, 2011

Buta, Bisu dan Pekak

Pada zaman dahulu, seorang alim  bernama Abu Salleh yang sedang mengembara telah singgah di suatu tebing sungai. Dia ternampak sebiji epal yang sedang hanyut. Dek kerana kelaparan, beliau mengambil dan terus memakannya. Setelah hampir selesai makan, barulah beliau teringat bahawa epal itu mungkin kepunyaan seseorang, dan perlulah dia meminta izin daripada tuannya. Setelah dia berjalan ke arah hulu sungai, dia sampai ke satu kebun buahan dimana terdapat salah satu pokok epal yang sedang berbuah yang dahannya menjulur ke sungai. Dia yakin pokok epal itulah yang buahnya terjatuh ke sungai (dan yang dimakannya). Dia terus berjumpa tuan kebun tersebut (iaitu Abdullah Suhaimi). Abu Salleh terus memohon izin dan memohon dihalalkan epal yang dimakannya  itu. Namun Abdullah menyatakan bahawa dia boleh memaafkan dan menghalalkannya jika Abu Salleh bekerja dengannya selama 12 tahun. Abu Salleh pun bekerja di kebun berkenaan, dan pada akhir tahun ke 12, Abdullah mengenakan syarat tambahan iaitu dia boleh maafkan Abu Salleh jika Abu Salleh menikahi anak perempuan tunggalnya. Namun Abdullah ada menyatakan bahawa, "Anak saya ini buta, bisu dan pekak". Abu Salleh tetap bersetuju mengahwini gadis tersebut. Namun selepas itu dia mendapati isterinya tidak buta, bisu mahupun pekak. Abdullah Suhaimi menyatakan bahawa dia menggunakan bahasa kiasan, kerana anaknya itu tidak melihat kejahatan, tidak berkata perkara yang sia-sia dan tidak mendengar perkara yang sia-sia dan melalaikan. Pasangan tadi dikurniakan seorang anak lelaki yang bernama SHEIKH ABDUL KADIR JAILANI (seorang ulama besar dan tersohor)

Di atas adalah versi asal dan versi lama. Di bawah ini pula versi baru:

Ada satu keluarga (ibu bapa) kepada seorang perempuan (gadis), dimana gadis ini amat meminati (tergila-gilakan) seorang pemuda yang hensem. Oleh kerana kesihankan anak gadisnya, ibu bapa gadis tadi bertemu dengan ibu bapa pemuda tersebut. Ibu bapa pemuda tersebut agak keberatan menerima gadis tersebut sebagai menantunya, dan berkata,
"Anak lelaki kami ini tak pandai segalanya....buta, bisu. Dia tak pandai berjudi, tak pandai minum arak..."
Setahu ibu bapa gadis tersebut, pemuda tersebut tidak buta dan tidak bisu. Lalu mereka teringat cerita keluarga Sheikh Abdul Kadir Jailani (seperti cerita di atas). Mereka berkata, "Pemuda seperti itulah yang kami cari". Lalu pasangan gadis dan pemuda tadi pun dijodohkan.
Kemudiannya, ibu bapa gadis tersebut mendapati pemuda tersebut kerap pulang lewat malam, dan kadangkala dalam keadaan mabuk, wang yang habis, dalam keadaan membisu dan kerap terlena di hadapan rumah.
Lantas ibu bapa gadis tadi segera bertemu semula dengan besan mereka (ibu bapa pemuda tersebut). Besan mereka pun berkata,
"Itu la yang kami sebut. Anak kami tak pandai berjudi, sebab memang dia akan kalah jika berjudi. Jadi dia tak pandai berjudi la tu. Kalu dia minum arak, walaupun sedikit, dia akan mabuk. Jadi dia tak pandai minum arak. Dia buta, kerana apabila pulang, belum pun sempat masuk ke dalam rumah, dia dah terlena di luar rumah, jadi dia buta tak nampak pintu rumah. Dia juga tak menjawab apa-apa bila kami memarahinya, menasihati dan bertanya dia. Jadi, dia macam orang bisu".

Elok juga mendengar rintihan Ahmad Jais, KE MANA DI MANA, agar kita dapat mempastikan tidak kehilangan juita yang sudah berada disamping...
video

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.