Aug 25, 2011

Lawatan sambil belajar: Belgium

Pada 7-9 Oktober 1994, saya dan 4 lagi rakan sempat melakukan lawatan sambil belajar (kursus pendek) di sebuah organisasi di Mechelen, Belgium.


Senmpat juga singgah di Bremen...
Sendirian ker tuuu??

video
Kami juga sempat singgah bermalam di Brussels, Belgium. Semasa di Brussels,  kami sempat berbual dengan beberapa peniaga di suatu deretan kedai. Mereka bertanya kami dari mana. Saya dengan bangga menjawab, "Malaysia". Mereka spontan memjawab, sambil mengangkat ibu jari dan tersenyum mengangguk-angguk, "Oh... we know..  Malayzia... Mahathir... Good...good". Saya bukan nak mengagung-agungkan sesiapa, hanya cuma menceritakan apa yang berlaku dan apa yang mereka ungkapkan....

Ada kisah lucu semasa di Brussels, dimana pada satu tengah hari saya dan kawan-kawan mencari tempat makan muslim, dan ditakdirkan bertemu, dimana penjualnya amat ramah dengan memberikan salam dan memberitahu namanya, dan menyatakan, "I'm from Algeria. I'm a muslim. All foods are halal...bla bla bla....". kami pun masuk dan memesan ikan goreng (fish fries), sayur dan air buah, kerana masih kurang yakin untuk memakan daging sebab tak tau daging itu halal atau tidak. Selepas makan, kami "merayau" sambil mencari tempat solat, dan...aaaa??? Besarnya pasar orang Islam...!!! kami terjumpa pasar yang besar dan penjualnya nampaknya semua Islam, termasuk penjual daging.


Macam-macam cerita dan mengalaman yang dilalui (suka dan duka) di tempat orang... Pesan saya kepada diri sendiri, ahli keluaraga, sahabat dan semua pembaca muslim, jangan tinggalkan solat 5 waktu(lakukan secara jama' dan qasar, jika memenuhi syarat), dan makanlah makanan yang halal (berhati-hatilah). Kita musafir mencari ilmu adalah juga sejenis hijrah. Jika kita ditakdirkan dipanggil pulang oleh Allah SWT, maka semoga kita "kembali" kepadaNya dalam "syahid kecil".






No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.